Ramadhan Ku Dulu, Tak Begini.

Ramadhan, tak ada yang pernah berubah dari bulan yang suci ini. Ramadhan tetaplah bulan paling mulia diantara seluruh bulan dalam setahun. Ramadhan tetaplah tempat seluruh dosa berpotensi untuk dihapuskan. Ramadhan tetaplah primadona anak-anak untuk bermain setelah Subuh dan berburu takjil setelah Ashar. Ramadhan tetaplah menjadi bulan dimana tetangga saling bertukar makanan. Ramadhan tetaplah tempat para ibu-ibu, remaja, anak-anak, dewasa, pria dan wanita sibuk memilih baju meski belum tentu lebaran akan pergi kemana. Ramadhan tetaplah di dalamnya ada malam-malam indah untuk bermunajat dan bermohon ampun meski tak seorangpun yang tau pasti kapan malam Lailatul Qodar membuat seluruh malaiakat sebanyak batu kerikil turun ke bumi. Ramadhan tetaplah menjadi bulan tempat manusia berlomba-lomba menghabiskan bacaan Al-Quran untuk mencapai ribuan bahkan jutaan kebaikan. Ramadhan… tetaplah bulan berkah nan penuh pesona dan dinanti bukan hanya umat islam, diseluruh dunia. Ramadhan sejatinya tak pernah berubah.

Hmmm,,, kok gini ya tulisan nih blog kali ini. Hihi… Okelah gaes kali ini akuh pengen membuat tulisan yang beda dari biasanya, jauh dari kata komputer, hitungan, sistem, dan program. Kali ini akuh pengen bercerita, sekali-kali boleh lah ya…

Ramadhan Paling Menyenangkan

Siapa sih yang gak pernah jadi anak-anak? ayo ngaku siapa yang pengen jadi anak-anak lagi?

Padatnya aktivitas kita, pusingnya kepala karena banyak masalah, belum lagi stres gara-gara kerjaan hingga dompet yang selalu minta tolong, hihi.. Terkadang semua itu membuat kita merasa pengen kembali jadi anak-anak. Bener kan?!

Ramadhan bagi kita waktu masih anak-anak dulu menyenangkan. Bisa maen kembang api, jalan-jalan subuh sambil lari-larian dengan teman, lempar-lemparan mercon, hingga ngabuburit berbagai cerita.

Inget gak sih, dulu kita puasa setengah hari, jam buka puasanya azan zuhur atau jam 12 siang. Kalo sekarang jangan coba-coba ya menyamakan azan zuhur dan azan magrib hihi.

Akuh tu pernah puasa seharian, tapi kalo misalnya tengah hari kehausan gegara lari-larian sana sini, sama orang tua boleh minum air hanya tiga teguk aja, hahaha. itu kenangan tak terlupakan. Kamu gimana? boleh tulis dikomentar ya.

Nah sore harinya nih setelah Ashar, akuh dan kakak sibuk bantuin orang tua nyiapin buka puasa. Yang akuh paling inget, dulu sering ambil bagian tugas beli es batu ke gudang es. Disana es baloknya besar-besar, ruangannya dingin, hihi memanfaatkan hawa dingin makin seneng karena disana ngantri beli esnya. Lumayan, dahaga berkurang.

Saat hidangan sudah terpapar di depan mata. Hayo, apa yang kamu dulu lakukan saat masih anak-anak? Ada gak sih yang diem-diem abil makanan gitu, atau hanya bisa lihatin hidangan smbil membayangkan rasanya di tenggorokan dan menelan ludah?

Buat ngabisin waktu nunggu buka puasa akuh paling suka maen game. Dulu tuh belum ada hp secanggih sekarang ya kan? maennya “game board”, itu namanya dikampung kami. Mainan yang ada layarnya terus sedikit papan ketik, yang bisa dimainin hanya susun batu. Tapi tu dah seneng banget lah. Gak tau ya bagi kamu yang lakik di tahun 90an maenannya udah apaan.

Malam-malam setelah taraweh, pergi maen bareng temen. Memanah cicak dengan karet yang entah gimana ceritanya bisa jadi alat panah mematikan bagi sang cicak. Anak zaman dulu itu emang kreatif ya, kerdus aja bisa dibuat rumah-rumahan. Emang dulu akuh maennya bareng anak lakik walau kadang ikutan maen “anak BP” (mainan kertas berbentuk orang, baju, dan peralatan lain) dan “lompat tali” dengan para ceweks.

Ramadhan Paling Syahdu

Setelah masa kanak-kanak berahir nih, mungkin masa SMP biasa aja ya, mencari jati diri, hihi…

Ramadhan paling syahdu di hidupku itu, saat mondok di pesantren. Yap, disana Ramadhan selalu rame. Santri-santrinya bakalan balik kampung sepuluh hari sebelum lebaran. Kebayang gak sih tiap sahur ngantuk-ngantuk dibangunin jam 4 subuh, terus rame-rame jalan ke dapur yang jaraknya gak deket. Ada jalan setapak yang dikiri kanannya parit besar, kalo jalan disana berdesakan dengan santri lain, waduh musti hati-hati jangan sampe jatuh ke parit, hihi terkadang ada sih yang masih ngantuk, sempoyongan hampir jatuh.

Walau puasa kita tetap masuk sekolah, justru kegiatan makin bertambah. Ada lomba menulis tema ramadhan, lomba asrama terbaik dalam disiplin selama ramadhan, sampe musabaqah ilmu Al-Quran yang puncaknya di malam ke 17 Ramadhan.

Nah, tapi yang paling syahdu nih selama masa puasa Ramadhan di pesantren, dimana-mana bahkan hampir disetiap sudut dan waktu kita akan lihat banyak santri yang membaca Al-Quran hingga suara bacaan Al-Quran tak pernah berhenti dilantunkan sepanjang 24 jam. Waw, ini karena biasanya akan ada pemilihan santri yang paling banyak menghabiskan bacaan Al-Quran selama Ramadhan di pesantren, hingga terkadang ada yang sanggup 3-5 kali khatam. Persaingan berat ini akan membuat santri rela membaca mushafnya sambil menjemur pakaian, sambil ngantri beli bukaan hingga sambil berjalan menuju masjid. Namun semua kompetisi ini sudah dijelaskan ke mereka ya, untuk mengejar ibadah bukan kompetisi.

Serunya puasa di pesantren pastinya tuh saat buka puasa. Menanti berbuka puasa, santri bakal rame-rame bersama geng masing-masing membawa jajanan buka puasanya ke masjid, membentuk lingkaran, kemudian bertadarus dengan menu berbuka di tengah-tengah lingkaran. hihi sambil membaca Al-Quran sambil melirik menu berbuka. Kuliah tujuh menit usai tadarus akan membuat santri berdiam diri mendengarkan ceramah. Begitu sang ustaz memimpin doa berbuka, semua akan bersemangat membaca doa dan melahap menu makanan mereka bersama teman-teman tersayang. Seru yah…

Hingga saat liburan tiba, semua akan saling berpelukan melepas teman-teman di gerbang pesantren dengan berbagai pesanan saat kembali sepuluh hari setelah lebaran. Ada yang minta temennya membawakan dodol, ada yang berjanji ketemuan di kampung, ada yang merencanakan liburan bersama hingga rencana daftar kue-kue yang akan mereka santap nanti setelah pulang ke pesantren.

Begitu sih masa Ramadhan ku remaja dulu…. kalo kamu?

Nah, lain masa nyantri lain pula masa saat umur udah beranjak tuir, hihi… Saat udah menjadi panutannya para santri, jadi pendidik santri, akan lain pula ceritanya. Ramadhan ku itu saat udah menjadi guru di pesantren tetap syahdu, yup dengan peluh di dahi. Mengapa? Tiap sore ada aja anak santri yang mengajak buka bersama. Hari ini tuh buka puasa bareng anak club jurnalistik, besok buka bareng anak kelas 2i, besoknya buka bareng anak bagian pengajaran, besoknya bareng organisasi lain, ada aja hingga hampir habis ramadhan di pesantren. Seneng sih bisa menyediakan makanan buat mereka, bareng-bareng tadarus, membuat minuman bersama anak-anak yang tingkahnya terkadang lucu-lucu, hingga makan sambil mendengar celoteh mereka.

Benar-benar pengalaman tak terlupakan.

Baca Juga Peran AI dalam Memerangi Covid-19

Ramadhan Paling Berkesan

Ramadhan paling berkesan buat akuh tu ya, saat masa-masa kuliah. Hayo siapa yang gak suka masa-masa ini?

Yap, masa-masa keluyuran nyari tempat berbuka. Setiap hari ada aja celah untuk anak kos keluar dari gerbang kos. Walau dengan uang seadanya, tapi bisa ya hampir tiap hari buka bareng teman.

Hari ini buka bareng teman kuliah, besoknya bareng organisasi kampus, besoknya bareng alumni SMA, besoknya bareng alumni SD, SMP, hingga TK. hihi… siapa nih yang tiap bulan puasa itu begini?

Ramadhan paling berkesan itu, selalu ada kaitannya dengan teman-teman. Entah itu ngumpul bareng teman dari planet manapun, itu akan selalu berkesan mengingat-ingat masa-masa pertemanan kita dari dulu hingga sekarang.

Pernah tuh kita bareng teman pergi buka puasa, usai taraweh 11 rakaat di rumah teman, kita lanjut bercerita kesana kemari, membahas A sampai Z hingga waktu sahur tiba hihi…

Hayo, siapa yang dulunya sering begini?

Ramadhan Paling Berbeda

Dari seluruh Ramadhan yang kita jalani sepanjang usia, mungkin ramadhan inilah yang paling berbeda. Bener gak sih.?

Ramadhan dimana kita gak bisa dan gak berani kemana-mana, jangankan berkumpul bareng teman, bisa menikmati berbuka dan sahur seadanya dengan keadaan sehat-sehat sekeluarga, udah bersyukur sekali. Iya kan?

Saat dimana banyak orang yang gak bisa hidup dengan normal karena sakit atau karena bertugas merawat orang sakit. Saat dimana ada orang yang meninggal dunia karena tidak bisa membeli makanan, saat dimana kehidupan sebagian orang terasa mencekik. Saat itu kita sangat bersyukur masih bisa hidup normal dan bisa berbagi walau sedikit saja.

Ada hikmah yang bisa kita petik nih. Tuhan ingin mengajarkan pada kita, ternyata Ramadhan paling Indah, paling syahdu, dan paling berkesan itu sejatinya saat kita berkumpul di rumah bersama keluarga tercinta. Mensyukuri setiap apa yang ada, hingga mendekatkan diri pada Yang Maha Kuasa dalam doa-doa panjang agar hidup kita dan orang-orang tersayang selalu dilindungi.

Kapan sih terahir kita mendoakan negara ini? mungkin saat pemilu yah? Nah, sekarang secara gak sadar kita selalu berdoa untuk negara dan seluruh penghuninya.

Bukankah ternyata Ramadhan ini tak kalah syahdu?

28 Replies to “Ramadhan Ku Dulu, Tak Begini.”

  1. Nah, tiap org punya kisah menarik seputar bulan ramadan, paling seru itu ketika pesantren kilat dulu, sangat kilat bahkan bisa bisa tempus rame rame. Itu dulu yaa.

    Semakin kemari, paling unik ketika penghujung ramadan tiba ucapan ucapan puitis yang maksa berdatangan, diawali ucapan taqabbalallahu minna wa minkum

        1. Iya kan bg, semoga tahun depan masih bertemu Ramadhan kita yakan bg, tentunya doa-doa dlm keadaan yg baik-baik. Amiin

  2. Ga kebayang gimana dulunya kak Zaimah main mercon 😅, tapi aku merinding beneran lo pas baca pengalaman kakak Ramadhan di pesantren. Sepositif itu ya kegiatannya hingga 24 jam insya Allah terhitung terus amal ibadahnya. Tapi walaupun Ramadhan kali ini berbeda, bukan berarti kualitas ibadah kita jadi berbeda dari Ramadhan sebelumnya. Justru harus tetap ditingkatkan ya kan, kak. 😊

    1. Beneran mal, gaung suara Al-quran dimana-mana, smpe dijemuran pun org baca. Bener itu yakan mal, harusnya bln Ramadhan dengan kondisi sekarang kita harus lebih giat lagi ibadah dan doa, walau semua dari rumah…

  3. Ramadhan nya sih oke
    Suasana nya aj yang kurang oke
    Tapi ya ttap ambil positif dan ambil hikmah nya aj
    Biar apaan pun keadaan nya
    Bertaqwa tetap harus selalu terjaga

  4. Tiga masa Ramadan diulas dalam postingan kece ini ya. Oke oke. Ramadan paling berbeda itu dialami hampir seluruh belahan dunia. Kita memang diwajibkan tetap menjaga diri dari segala hal yang membahayakan.

    Semoga kita dikuatkan ya, diberi kesehatan dalam menjalani aktivitas sehari-hari

  5. Bener banget ini.
    Ramadhan 2020 berbeda tapi tetap penuh makna. Banyak yang dikangenin, satu diantaranya berburu takjil jajanan kampung (jajanan masa kecil.red) yang hanya ada di saat Ramadhan. Bukbar bareng temen kantor, team work, alumni SMA, alumni Kampus, temen nongkrong, sampai jadwal penuh. Walau saya tidak menjalankan ibadah puasa, tapi rasanya nikmat banget ngumpul2. Nah saya kebagian tugas nyiapin menu dan survey tempat berbuka biasa, maklum saya bisa nyicip contoh masakan yg disediakan resto atau hotel yg ada.

    Makasih artikelnya kak Imah, jadi bisa nostalgia melalui tulisan 😍

    1. Luar biasa kak serta ya, selalu ikut menunggu dan menikmati saat-saat ramadhan yg penuh ceria. Semoga semuanya kembali membaik yakan kak.

  6. Bacanya sambil senyum2 sedih awak. Emang tak enak kali ramadhan tahun ini, tapi mau gimana lagi karna wabah virus ini yang buat semua orang jadi kesusahan. Semoga lah tahun depan bisa jumpa sama ramadhan lagi, bisa iktikaf ke mesjid. 🙂

  7. Beda puasa ini sama dulu ya di suasananyala, aturan untuk para pedagang bisa mengais jualannya dari hasil jualan takjil ini omset turun drastis, kalau taun ini pulkam ditiadakan, apa ga kangen tu yang punya kampung gabsa pulkam, dan aku prcya wkwkwk taun ini omset thr menurun drastis

  8. Ramadan bisa jadi punya tempat spesial di ingatan setiap orang. Postingan ini salah satu contohnya. Semoga setiap Ramadan tiba kita selalu siap menyambut bagaimanapun kondisi dan situasinya.

  9. Yang aku ingat dari Ramadan adalaaahh: buku tugas! Ada kolom ceramah, kolom tarawih, mesti minta ttd dan stempel imam + masjid.

    Bukber sama temen-temen ngaji di masjid tuh kayak surga! Banyak makanan enak-enak.. 😍

  10. Jadi teringat masa kanak-kanak dan ingin bermain lagi. Hahahhahaha. Semoga pandemi ini segera berlalu ya.

    Tulisannya menarik dan aku senyum-senyum membacanya. Ditunggu tulisan selanjutnya. Salam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *